November 28, 2022
Foto Pertama Galaksi Terawal

Pengertian Galaksi?

Apa yang kalian pikirkan saat mendengar kata “Galaxy”? Apakah Anda langsung memikirkan sekelompok bintang yang memancarkan cahaya putih dan membentuk spiral? Jika demikian, mystories tidak sepenuhnya salah.

Galaksi adalah sistem bintang yang sangat besar yang terdiri dari bintang-bintang yang tak terhitung jumlahnya. Seringkali, bintang-bintang ini juga bisa menjadi bintang tunggal atau cluster, dan kemudian ada planet, cluster, nebula, asteroid, komet, gas, hingga debu kosmik. Perhatikan bahwa Bumi bukan jenis bintang karena tidak memiliki kemampuan untuk memancarkan cahayanya sendiri.

Nah, mystories juga harus tahu bahwa matahari adalah pusat tata surya kita. Matahari berputar di sepanjang orbitnya, atau orbitnya di galaksi, bersama dengan planet lain, termasuk Bumi. Galaksi ini disebut Bima Sakti atau Milky Way. Jadi dapat disimpulkan bahwa semua manusia yang hidup di Bumi berada di Bima Sakti.

Galaksi yang ada di seluruh alam semesta terdiri dari milyaran bintang dan benda langit yang masing-masing memiliki banyak jenis, beberapa di antaranya adalah bintang merah dan putih. Jarak dari satu bintang ke bintang lain begitu jauh sehingga alam semesta akan tampak “kosong”. Namun, ada juga puluhan ribu bintang yang tampak “dekat” di sekitar sebuah pusat, sehingga terlihat seperti kabut jika dilihat.

Jenis galaksi

Ditinjau dari bentuknya, galaksi yang terdapat di seluruh alam semesta dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, yaitu:

1. Galaksi Spiral

Jenis galaksi ini adalah yang paling umum dikenal karena kebanyakan galaksi memiliki bentuk ini. Pada galaksi jenis ini, bagian utamanya disebut tonjolan dan lingkaran cahaya. Tonjolan adalah bagian tengah dari galaksi yang menonjol, bagian padat. Nah, di Bima Sakti kita, Bima Sakti, pusat Bima Sakti ada di arah Sagitarius, tapi mata kita tidak bisa melihatnya secara langsung. Dan halo adalah bagian dari lengan spiral.

Secara umum, galaksi spiral terdiri dari pusaran bintang dengan bintang yang sangat tua di media antarbintang yang berupa garis tengah atau pusat galaksi. Bintang-bintang di galaksi ini juga terdiri dari bintang muda dan bintang tua.

Karena bentuknya yang spiral, galaksi jenis ini akan berputar lebih cepat daripada galaksi elips. Kecepatan rotasinya bahkan dapat menyebabkan galaksi-galaksi ini menjadi datar dan membentuk bidang-bidang galaksi. Besarnya kecepatan putaran tergantung pada massa galaksi, sehingga tidak semua galaksi spiral memiliki kecepatan putaran yang sama. Contoh galaksi spiral adalah M31 (Andromeda), M33 (Triangulum), dan M51 (Whirlpool).

2. Elips

Galaksi tersebut bervariasi dalam bentuk, mulai dari elips hampir bulat hingga hampir datar. Galaksi elips adalah galaksi yang diperkirakan berbentuk elips dan tampak lembut yang tampak datar dan terang hampir di seluruh bentuknya karena cahaya terang di ruang antarbintang. Berbagai bentuk di galaksi seperti itu tentu saja mempengaruhi jumlah bintang di dalamnya.

Klasifikasi galaksi ini dibuat oleh Edwin Hubble dalam Skema Klasifikasi Hubble. Contoh galaksi tersebut adalah M32, M49 dan M59.

3. Galaksi tidak beraturan

Galaksi jenis ini mendapatkan namanya karena tidak berbentuk spiral atau elips, tetapi memiliki berbagai bentuk. Beberapa disebut galaksi kerdil karena lebih kecil dari galaksi normal, seperti M110. Yang lain disebut galaksi cincin karena bentuknya seperti cincin yang berpusat di tengah, salah satu contohnya adalah Objek Hong. Ada juga yang disebut galaksi lentikular karena bentuknya merupakan gabungan dari spiral dan elips, seperti NGC 5866 HG.

Galaksi tanpa bentuk khusus ini biasanya mengandung materi antarbintang yang terdiri dari gas dan debu, tetapi masih mengandung bintang muda dan tua. Contoh lain dari galaksi semacam itu adalah Awan Magellan Besar dan Awan Magellan Besar, yang terletak di dekat Bima Sakti kita, sekitar 180.000 tahun cahaya.

 

Foto Pertama Galaksi Terawal

Foto Pertama Galaksi Terawal

Foto Pertama Galaksi Terawal, Washington: Gambar paling jelas hingga saat ini dari alam semesta awal. Kembali ke 13 miliar tahun, telah di rilis – dan itu tidak mengecewakan.

Tembakan menakjubkan, di rilis dalam pengarahan Gedung Putih oleh Presiden Joe Biden. Di penuhi dengan ribuan galaksi. Dengan menampilkan beberapa objek paling redup yang di amati, di warnai dengan warna biru, oranye dan putih.

Gambar, yang di tangkap oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb, yang paling kuat untuk di tempatkan di orbit. Menutupi sepetak langit “kira-kira seukuran sebutir pasir yang di pegang oleh seseorang yang berdiri di bumi”, administrator NASA Bill Nelson di katakan.

“Kami melihat ke belakang lebih dari 13 miliar tahun. Cahaya yang Anda lihat di salah satu bintik kecil ini telah berjalan selama 13 miliar tahun,” kata nya.

Itu membuatnya hanya 800 juta tahun lebih muda dari Big Bang, titik nyala teoritis yang mengatur perluasan alam semesta yang diketahui bergerak sekitar 13,8 miliar tahun yang lalu.

Gambar Foto Pertama Galaksi penuh warna muncul pada malam pembukaan galeri. Dan data spektrografi yang lebih besar yang rencananya akan di pamerkan NASA. Pada hari Selasa di Goddard Space Flight Center di pinggiran kota Maryland.

Merilis gambar foto galaxi tersebut. Presiden AS Joe Biden berkata,”Hari ini adalah hari bersejarah… Ini adalah momen bersejarah, bagi Amerika dan seluruh umat manusia.

Reaksi Wakil Presiden AS Kamala Harris

Ungkapkan kegembiraan nya selama preview gambar. “Ini adalah momen yang sangat menyenangkan bagi kita semua. Hari ini adalah babak baru yang menarik bagi alam semesta,” kata nya.

Peluncuran gambar pertama ini menandai awal resmi dari operasi sains Webb, Dari sini akan terus mengeksplorasi tema-tema sains utama misi tersebut kata NASA tentang gambar tersebut.

Gambar dari Teleskop James Webb senilai $10 miliar, yang dirilis setelah proses enam bulan. Tampak dalam gambar membentangkan berbagai komponen observatorium dari jarak jauh. Mengantarkan era revolusioner penemuan astronomi.

NASA mengungkapkan lima target kosmik pertama James Webb pada hari Jumat. Ini termasuk: Nebula Carina, WASP-96b, Nebula Cincin Selatan, Quintet Stephan, dan SMACS 0723.

Target Foto Pertama Galaksi Terawal di pilih oleh komite internasional. termasuk anggota dari NASA, Badan Antariksa Eropa, Badan Antariksa Kanada, dan Ilmu Teleskop Luar Angkasa Institut di Baltimore.

Meskipun, misi Teleskop Luar Angkasa James Webb yang di luncurkan ke luar angkasa pada Desember 2021. Awalnya di perkirakan akan bertahan selama 10 tahun. NASA mengatakan bahwa ia memiliki kemampuan bahan bakar berlebih yang cukup untuk beroperasi selama 20 tahun.

Harapan Baru Alam Semesta

Selama hampir tiga dekade, Teleskop Hubble telah melakukan pengamatan puluhan ribu jam setiap hari, setiap hari. Para peneliti yang terlibat dalam studi Hubble berharap bahwa mosaik baru galaksi asing ini akan menginspirasi astronom lain untuk mengungkap rahasia yang tersembunyi di dalamnya.

Termasuk asal-usul galaksi “kehancuran kereta” – ketika dua atau lebih galaksi muda bertabrakan satu sama lain menghasilkan bintang dan lainnya. Sekitar pertengahan 2020-an, NASA berharap dapat meluncurkan pengamatan baru di langit yang disebut Wide Field Infrared Survey Telescope (WFIRST).

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, setiap foto yang diambil oleh WFIRST akan menangkap 100 kali tampilan gambar khas Hubble dan menunjukkan puluhan juta galaksi.