November 28, 2022
Popularitas H&M menawarkan fashion dan kualitas dengan harga terbaik

Brand H&M di ketahui memiliki lebih dari 150 toko dan sekitar 6.000 staf di Rusia

Popularitas H&M menawarkan fashion dan kualitas dengan harga terbaikBrand Terkenal dengan merk H&M di ketahui memiliki lebih dari 150 toko pusat di Rusia. Setelah mempertimbangkan dengan cermat, kami melihatnya tidak mungkin mengingat situasi saat ini untuk melanjutkan bisnis kami di Rusia,” kata kepala eksekutif Helena Helmersson.

“Kami sangat sedih tentang dampak ini pada rekan-rekan kami dan sangat berterima kasih atas semua kerja keras dan dedikasi mereka. Selanjutnya, kami ingin berterima kasih kepada pelanggan kami atas dukungan mereka selama ini.”

Perusahaan mana yang menarik diri dari Rusia? H&M adalah salah satu dari banyak merek yang menarik diri dari Rusia dalam beberapa bulan terakhir. Banyak yang mengatakan sanksi yang di jatuhkan setelah invasi oleh sekutu Barat telah membuat perdagangan tidak dapat bertahan dan di beberapa sektor menjadi tidak mungkin.

Lainnya telah meninggalkan mengambil sikap moral pada perang, atau menanggapi tekanan dari konsumen untuk bertindak. Sebelum menangguhkan penjualan, Rusia adalah pasar terbesar keenam H&M, menyumbang sekitar 4% dari penjualan grup pada kuartal keempat 2021.

Raksasa mode telah memperluas kehadirannya di Rusia sejak mulai beroperasi di sana pada tahun 2009, termasuk membuka toko dengan nama merek lain dalam portofolionya, Weekday and & Other Stories. Pembeli Rusia sebelumnya dapat memesan pakaian dari merek Monki dan Cos secara online.

Perkiraan merk H&M yang berangkat dari Rusia akan menelan biaya sekitar dua miliar Krona Swedia (£160 juta). Toko-toko pengecer di Ukraina telah di tutup untuk beberapa waktu karena kekhawatiran atas keselamatan pelanggan dan staf.

Brand H&M menangguhkan sementara semua penjualan di Rusia

H&M telah mengumumkan untuk sementara menangguhkan semua penjualan di Rusia karena invasi ke Ukraina. Pengecer terbesar kedua di dunia itu mengatakan prihatin dengan perkembangan di Ukraina pada hari Rabu.

Dalam sebuah pernyataan resmi , pengecer Swedia mengatakan berdiri “dengan semua orang yang menderita”. H&M adalah perusahaan terbaru yang menghentikan penjualan dalam reaksi perusahaan yang meluas terhadap apa yang digambarkan oleh perdana menteri Inggris sebagai serangan “barbar” oleh Rusia.

Pada Rabu malam, situs web berbahasa Inggris Rusia H&M tidak tersedia bagi pelanggan untuk melakukan pemesanan. Menurut angka terbaru, Rusia adalah pasar terbesar keenam H&M, menyumbang sekitar 4% dari penjualan grup pada kuartal keempat tahun 2021.

Raksasa mode baru-baru ini memperluas kehadirannya di Rusia, termasuk membuka toko dengan nama merek lain dalam portofolionya, Weekday and & Other Stories. Pembeli Rusia biasanya juga dapat memesan pakaian dari merek Monki dan Cos secara online.

Pengecer saat ini memiliki lebih dari 150 toko di Rusia, menurut laporan tahunan 2020, yang semuanya sekarang akan di tutup karena konflik. Perusahaan itu mengatakan pada hari Rabu bahwa toko-toko di Ukraina telah di tutup sementara “karena keselamatan pelanggan dan kolega”.

Sanksi dari Merk H&M Kepada Rusia?

Sanksi Ini berkaitan dengan perang antara ukraina dan rusia lalu. Dengan bergabungnya sejumlah perusahaan besar lainnya yang telah berbicara tentang invasi ke Ukraina oleh Presiden Rusia Vladimir Putin. Pengecer mode cepat Asos dan merk H&M mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka tidak akan lagi melayani pelanggan di Rusia.

“Dengan latar belakang perang yang terus berlanjut, Asos telah memutuskan bahwa tidak praktis dan tidak tepat untuk melanjutkan perdagangan di Rusia,” kata juru bicara Asos, Rabu.

Boohoo dan mrek alas kaki Nike belum mengomentari konflik tersebut secara khusus. Tetapi pelanggan di Rusia tidak lagi dapat memesan produknya secara online. Apple juga telah menghentikan semua penjualan produk di Rusia, dengan mengatakan “sangat prihatin” dan mendukung mereka yang “menderita akibat kekerasan”.