October 3, 2022
Beranda » Blogs » Tidak Ada yang Bisa Membuat Air India Bekerja
Maskapai Air India yang merugi dan terlilit utang

Kecuali Tatas, Tidak Ada yang Bisa Membuat Air India Bekerja, Kata Presiden Emirates

 

Tidak Ada yang Bisa Membuat Air India Bekerja. Jika Tata Group tidak dapat membuat Air India berfungsi. Tidak ada orang lain di negara ini yang dapat melakukannya, kata Presiden Emirates Tim Clark

Maskapai Air India yang merugi dan terlilit utang

Maskapai Doha

Tidak mudah bagi sebuah maskapai penerbangan untuk beroperasi di India dan jika Tata Group tidak dapat membuat Air India bekerja, tidak ada orang lain di negara ini yang dapat melakukannya, kata Presiden Emirates Tim Clark.

“Air India harus sebesar United Airlines. Harus sebesar itu karena pasar domestiknya serta non-resident Indians (NRI) di luar negeri dan banyaknya kegiatan ekonomi yang masuk dan keluar dari India. Ini adalah tambang emas,” kata Clark pada hari Senin.

Sementara Air India saat ini memiliki sekitar 128 pesawat dalam armadanya, United Airlines yang berbasis di Chicago memiliki 860 pesawat.

“Anda (India) memiliki satu miliar populasi dengan populasi NRI yang begitu besar dan terus bertambah sepanjang waktu sehingga gagasan bahwa Air India tidak akan menjadi salah satu maskapai internasional terbesar di dunia bertentangan dengan semua akal sehat,” kata Clark. di sini di sela-sela rapat umum tahunan ke-78 Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA).

Maskapai Air India yang merugi dan terlilit utang

Grup Tata mengambil alih Maskapai Air India yang merugi dan terlilit utang pada 27 Januari setelah berhasil memenangkan penawaran untuk maskapai tersebut pada 8 Oktober tahun lalu.

“Saya pikir hal terbaik yang bisa terjadi pada Air India adalah Tatas mengambil alih. Saya mungkin satu-satunya di ruangan ini yang terbang dengan Air India ketika dijalankan dan dimiliki oleh Air India. Dan itu adalah maskapai yang hebat. Salah satu maskapai pertama yang membeli pesawat Boeing 707 pada tahun 1959 atau 1960, kapan pun itu,” kata Clark.

Dia mencatat bahwa selama beberapa dekade, Air India terus menjadi pemain kecil di kancah internasional.

Pasar penumpang internasional India didominasi oleh maskapai internasional seperti Emirates, salah satu dari dua maskapai penerbangan berbendera Uni Emirat Arab.

Emirates – yang mengoperasikan 170 penerbangan yang menghubungkan Dubai dengan Mumbai, Delhi, Bengaluru, Chennai, Hyderabad, Kochi, Kolkata, Ahmedabad dan Thiruvananthapuram – membawa sejumlah besar penumpang India dari India ke Eropa dan AS dengan satu pemberhentian di Dubai.

Sementara Air India tetap menjadi pemain kecil di pasar penumpang internasional selama beberapa dekade, ada banyak korban di pasar penerbangan India seperti Kingfisher, kata Clark.

Harga bahan bakar di India sangat tinggi

Banyak Maskapai operator swasta di India telah melakukan yang terbaik di bawah kondisi yang luar biasa sulit, salah satunya adalah harga bahan bakar di India sangat tinggi karena pemerintah mengenakan banyak pajak pada mereka, katanya.

“Jadi, tidak mudah untuk beroperasi di pasar India meskipun populasinya cukup mobile dan semakin banyak mobile dari waktu ke waktu. Jadi, Anda memerlukan sepasang tangan yang aman dengan ketajaman bisnis untuk dapat mengaktifkan ini (Air India). Jika Tatas tidak bisa membuatnya bekerja, tidak ada seorang pun di sana (di India) yang bisa membuatnya bekerja, ”katanya.

Satu hal yang didapat India adalah permintaan besar yang tidak dimiliki banyak negara, katanya.

Ketika ditanya bagaimana kenaikan Air India akan mempengaruhi Emirates, dia berkata, “Sejauh menyangkut Emirates, baiklah, jujur ​​saja. Maksudku, ada banyak untuk semua orang.” “Saya pikir faktanya mereka (penumpang) menyukai produk kami. Kami mendorong pesawat A380 kami ke tempat-tempat seperti Mumbai. Saya rasa kita juga akan menuju Delhi…

Tapi sebenarnya, bukankah mereka (penumpang India) menyukai salah satu dari mereka untuk bisa pergi ke tempat-tempat seperti Vancouver dll? Itu selalu bergantung pada orang-orang seperti kami (Emirates). Terima kasih banyak. Kami sangat berterima kasih untuk itu. Dan kami terus meminta lebih (izin untuk mengoperasikan lebih banyak penerbangan antara India dan Dubai),” katanya.

Maskapai mengisi kekosongan di pasar penumpang internasional India

Mr Clark mengatakan Maskapai Emirates hanya mengisi kekosongan di pasar penumpang internasional India karena tidak ada maskapai penerbangan lain di negara itu yang mampu “mengambil kelonggaran”.

“Dan bahkan jika ada, itu masih tidak akan cukup. Ini populasi yang sangat besar, ”tambahnya.

Emirates, melalui pemerintah UEA, telah meminta lebih banyak hak bilateral kepada pemerintah India untuk mengoperasikan lebih banyak penerbangan antara Dubai dan India.

Ketika ditanya apakah dia melihat lebih banyak peluang untuk mengoperasikan penerbangan kargo ke India pasca perjanjian perdagangan bebas (FTA) India-UEA, Clark menjawab, “Yang bisa saya katakan adalah bahwa itu ada di tangan pemerintah India. Sejak 2015, kami telah meminta lebih banyak poin, lebih banyak frekuensi, dan lebih banyak kursi.” “Saya pikir itu benar-benar terserah mereka. Saya tidak berpikir ada orang yang bisa lebih persuasif daripada nilai kami dalam melakukan itu, ”tambahnya.

Dia berharap, FTA baru ini tidak hanya mengurusi kargo tetapi juga pergerakan penumpang. “Tetapi hal-hal ini selalu, berani saya katakan, menjengkelkan bagi pemerintah India,” tambahnya.

Ketika ditanya apakah dia melihat ada perubahan dalam perilaku pemerintah India yang terlambat dalam masalah ini, dia menjawab, “Tidak juga.”

“Saya melihat pelukan kedua negara untuk FTA tetapi belum terwujud dalam lebih banyak penerbangan ke India. Saya berharap itu akan datang,” tambahnya. Untuk maskapai penerbangan dari negara tertentu untuk mengoperasikan penerbangan internasional ke kota di negara lain.

Kedua belah pihak harus bernegosiasi dan menandatangani “perjanjian layanan udara bilateral”. Yang memutuskan berapa banyak penerbangan (atau kursi) per minggu dapat diizinkan untuk terbang dari satu negara ke negara lain.